Minggu, 19 Desember 2010

Cilok

Sudah lama saya merasakan cemilan ini, tapi belum ada niat untuk mencoba membuat sendiri, kebetulan pada acara kemarin "KIS" dengan modal nekad dan percaya diri ...(ehm...padahal sih degdegan takut pada ngga suka ....apalgi kalo yang pakai gigi palsu pas makan cilok ini copot dech ...hahahaa), akhirnya saya coba buat cilok ini, pertama gagal karena terigunya terlalu sedikit jd alot banget .......dan coba yang kedua kalinya dengan minta info dari teman saya yang ahli buat cilok, sebelumnya sih browsing dulu ......
.
Nah inilah Ciloknya sudah jadi .......

Bahan Cilok
250 gr Terigu
250 gr Tepung Kanjie
Merica, Bawang Putih halus, garam, penyedap
Bahan sambal Kacang :
Kacang tanah di goreng
Bawang Merah di tumis sampai layu
Bawang Putih ditumis sampai layu
Cabe Merah ditumis sampai layu
Kemiri di sangrai
Garam, gula pasir, penyedap

Cara membuat Cilok :

Terigu, Tepung Kanjie,bawang putih halus, garam, penyedap, kalo ngga suka dengan bawang putih jg gpp sih.... satukan jadi satu dan di aduk
Kemudian beri air panas sedikit demi sedikit sampai adonan tidak lengket di tangan.....baru dech buat bulat-bulat seperti kelereng ...terus di rebus ..... walaupun sudah mengapung jangan langsung di angkat ya tunggu sampai warna ciloknya berubah warna bening, agak lama sih merebusnya tapi nanti hasilnya kenyal digigitnya ngga keras, setelah itu baru di angkat, tiriskan.

Cara membuat sambal kacang :

Semua bahan sambal kacang di blender halus, setelah itu di tumis, tambah dengan saos sambal sekitar 2 sdm ....
Setelah itu beri air, dan cilok yang sudah di tiriskan jadikan satu dengan sambal kacang itu, rebus kembali sampai mengental .....jadilah ciloknya

Selamat mencoba ya ......

Sabtu, 18 Desember 2010

KIS DESEMBER 2010

Kemarin Jumat 17 Desember, Dakwah Centre mengadakan pengajian Triwulan yang sekalian mengadakan syukuran untuk yang pergi haji tahun 2010. Biasanya acara pengajian di adakan di mesjid Dakwah Centre yang berada di Al Jubail, karena ini berbarengan dengan acara syukuran maka di adakan di Basecamp Ibn Zahr Fanateer.
.
Pengajiannya di mulai setelah Sholat Jumat, jadi sambil menunggu waktu ceramah di mulai ibu-ibu membuat acara lomba untuk mengisi waktu dan memeriahkan acara.


Beginilah tempatnya bukan gedung tapi tenda, kalo yang ini tenda khusus laki-laki, untuk perempuan juga sama bentuknya, hanya kalau disini terpisah antara ibu-ibu dan bapak-bapak


Sebelum mulai acaranya Ibu ustad memberikan sambutan yang di lanjutkan oleh asistennya Mba Devi (Hehehehee.....maaf lho mba ..), yaitu perlombaan. Perlombaan yang diadakan untuk anak-anak dan ibu-ibu, ada balap plastik, kelereng, puzzle, lari bendera, tiup balon, tebak kata.


Inilah perlombaan memasukan benang kedalam jarum, antusias sekali ibu-ibu ikut lomba, siapa yang menang ya ......????

Tidak mau ketinggalan ada juga perlombaan untuk anak-anak yaitu lomba kelereng, lari bendera, tiup balon

Lomba Puzzle juga ada lho, yang menang anakku .......siiippp...

Balap karung ngga ada gantinya plastik, jadilah balap plastik.....


Waduh ibu-ibu juga ikutan balap plastik, jebol ngga ya .....????


Tuh kan jebol juga akhirnya......Ibu Ustadz ngekek .....liat ibu-ibu plastiknya pada jebol, trus yang menang siapa ya ....????



Mejeng dulu ah, dah cape ikut lomba...



Setelah selesai lomba, anak-anak ada yang main keluar, ada playgroundnya juga lho, udah dech main pasir ......


Sambil nunggu Taxi datang, Ayah dan Kaka main Billiard, duh gaya seperti pemain profesional ....

Minggu, 05 Desember 2010

Perpisahaan Ibu Bakrie

Kemarin adalah hari perpisahaan Ibu Bakrie (Rahmi Amalia), dilaksanakan di apartemen Al Khateer, yaitu apartemennya Saudi Kayan. Temanku ini akan meninggalkan Al Jubail menuju negara asalnya yaitu Indonesia, dengan membawa kedua anaknya sedangkan suaminya masih tetap tinggal di Al Jubail. Sungguh mengharukan bagi kami teman-temannya yang selalu bersama dalam suka dan duka, kesan pertama ketika saya kenal dengan mba Rahmi adalah ramah, murah senyum dan bersahabat....
.
Kepada siapapun selalu baik, dan itulah membuat teman-temannya merasa kehilangan dengan kepergian mba Rahmi ini....Demi masa depan anaknya, untuk meneruskan sekolah di Indonesia, mba Rahmi dengan berat hati dan ikhlas harus berpisah dengan suaminya yang berada di Al Jubail, yang sebelumnya setiap saat berada di samping suaminya sekarang hanya bisa bertemu 1 tahun sekali atau 1 tahun 2 x atau mungkin 1 tahun 4 x, yang penting bisa bertemu dan berkumpul ....


Inilah menu yang disediakan oleh warga Al Khateer, kami yang berada di luar Al Khateer merasa senang sekali, berbagai macam cemilan ada disini....aq pikir beli di Moroseneng atau di Sarinande....tidak taunya buatan sendiri...wah hebat banget ......kapan-kapan bisa pesan nich.....





Mba Rahmi, Aq, dan Mba Siti





Warga Al Khateer, Apartemen dan GS berbaur disini dalam menjalin silaturahmi

.
Selamat tinggal sahabatku, kami disini hanya bisa mendoakan semoga sabar berjauhan dengan suami, dan semoga mba Rahmi tidak pernah lupa dengan sahabat-sahabat mba yang berada di Al Jubail.....
.
Maafkan kami apabila ada kesalahan baik di sengaja maupun tidak, semoga di Indonesia bisa bertemu kembali, tetapkan menjalin silaturahmi dengan kami ...sahabat-sahabat yang selalu di hati mba Rahmi .....

Rabu, 24 November 2010

Ini "Tempe" Ku ....

Sudah hampir 4 tahun saya berada di Al Jubail KSA baru kali ini saya mencoba membuat tempe sendiri, padahal waktu itu sempat bawa ragi tempe dari Indonesia tapi malas sekali untuk mengerjakannya, salah satunya tidak yakin akan berhasil.
.
Selain itu di sini ada yang jualan tempe juga, jadi daripada susah-susah dan cape tenaga mending beli yang sudah jadi, waktu itu di hargai sekitar 7 SR dan ada juga yang 5 SR, tapi buat saya tidak masalah karena saya ngga pernah beli banyak cukup 1 atau 2 saja.
.
Tetapi sekarang yang saya dengar ko yang jualan tempe malah jarang, dan seandainya ada pun saya malas untuk mengambilnya karena jauh, yang jualan tempe hanya dropin tempenya ke salah satu apartemen, dan saya males sekali untuk ambil karena lumayan jauh kalau harus jalan kaki. Dan yang membuat saya kaget yang jualan tempe di Toko Indonesia pun malah tidak ada katanya waktu ada razia, tempe salah satunya kena razia karena di anggap ilegal tidak ada ijin.
.
Teman saya yang biasa jualan tempe pun sudah mulai berhenti, mungkin cape juga karena harus membuat banyak pesanan yang begitu banyak, sedangkan teman saya masih punya anak kecil yang harus di urus, jadi sepertinya berhenti jualan tempe.
.
Dan akhirnya saya mau mencoba bikin tempe sendiri, dengan meminta ragi pada teman yang sengaja bawa dari Indonesia, karena saya tidak punya ragi tempe.

Inilah hasilnya setelah di rendam, di kupas kulitnya, di cuci sampai bersih dan di rebus. Setelah di rebus di angkat tiriskan sampe kering dan dingin, baru dech ditaburi ragi sekitar 1/2 sdt kemudian di aduk-aduk sampai rata, lalu masukin ke pelastik dan ditutup rapat, jangan lupa di tusuk-tusuk untuk udara supaya masuk. Simpan di ruangan yang hangat sekitar 32 derajat sampai 35 derajat suhunya, karena kebetulan saya buat di saat musim dingin, saya simpan tuh di dapur, pintunya saya tutup jadi masih terasa hangat. Tunggu dech sekitar 2 atau 3 hari.



Nah ini adalah tempe yang sudah jadi, ngga nyampe 2 hr dah jadi..... :D


Tempenya siap untuk di goreng tepung...alhamdulillah bisa merasakan tempe buatan sendiri
.
Saya buat tempe ini yang ke-3 kalinya, karena 2 x saya gagal, tempenya ngga jadi-jadi, karena tempenya saya simpan di ruang tidak begitu hangat, dan pada saat pemberian ragi saya taburi ke kacangnya masih dalam keadaan panas dan basah, mungkin itu yang membuat tempe saya tidak pernah jadi, akhirnya saya penasaran dan buat lagi.....
berhasil dech...
tempe siap di panen.

Senin, 22 November 2010

Syukuran ......

Selamat kepada teman-temanku yang baru pulang dari menunaikan ibadah Haji, semoga menjadi haji yang mabrur dan mendapatkan limpahan rahmat dari Allah swt, ...amin..
.
Kebetulan dengan datangnya teman-teman yang baru kembali dari tanah suci untuk menunaikan ibadah haji, teman kami mengadakan acara syukuran di rumahnya yaitu Golden Sand Compond, semua teman-teman di undang dan mengucapkan syukur atas kembalinya teman kita dengan selamat dan sehat wal afiat, mudah-mudahan di lain waktu apabila masih bisa di beri umur dan rejeki...dan Allah swt mengijinkan, bisa menunaikan ibadah haji kembali.

Anak-anak asyik bermain


Inilah ibu-ibu yang sebagian baru pulang dari ibadah haji, oleh-olehnya radang tenggorokan dan batuk.....semoga cepet sembuh ya bu ........yang pakai kerudung putih siapa ya ????? senyumnya manis banget ..... :D



Gimana ngga pada gendut nich ibu-ibu yang di Al Jubail, setiap ada kumpul-kumpul selalu aja makanan yang uenak tenan.....selalu ada, hari ini menunya sayur asam, ikan bakar, ayam bakar, ayam goreng, asinan, rujak pengantin, gorengan, puding, agar-agar, es kacang merah, ....hhhhmmmm apa lagi ya ...???? sambal kecap dan sambal tomat ngga ketinggalan ...
.
Katanya Restoran Sarikuring kalah dech....
udah ngga enak mahal, bayar lagi ....
kalo yang ini udah enak, gratis, bawa pulang juga .....hahahaaa....muantaaappp..
.
Bisa ngga ya, kalau setiap kumpul ngga ada makanan ...hihihihihi


Kamis, 18 November 2010

Holiday with my Friends

Ied Mubarok....for my blogger .....
.

Hari Raya Ied Adha di Al jubail Saudi sangat terasa sekali daripada hari raya Ied Fitri, karena di Saudi banyak dari seluruh negara di dunia menunaikan ibadah Haji, dan berkurban disini...memenuhi panggilan Allah swt, untuk melaksanakan rukun Islam yang ke 5 ....untuk masyarakat Indonesia yang tinggal di Saudi khususnya Al Jubail, menunaikan ibadah haji hanya 5 tahun sekali, beda sekali dengan di Indonesia yang bisa tiap tahun apabila mampu ....
.
Pada hari raya ied Adha ini, saya dan teman-teman mengadakan acara bacakan kembali sekalian silaturahmi ke pantai An Nakhel, sebagian teman saya ada yang mengadakan acara sendiri keluar kota bersama keluarganya, ada yang ke Riyadh ataupun Madinah, ....
.
Sedangkan teman saya yang tidak kemana-mana, karena suaminya masuk kerja ikut serta bacakan bersama kami, ya setidaknya dengan berkumpul dengan teman-teman bisa menghilangkan rasa jenuh dan bisa fresh kembali setelah kembali ke rumah, selain itu mengajak anak-anak yang sedang libur sekolah.




Namanya juga bacakan pasti bawa makanan masing-masing, ada yang bawa bakso, siomay goreng, puding, lontong sayur, ayam goreng pedas, cake, risoles, martabak, tumis kangkung, buah apa lagi ya yang belum di sebut ...???


Pada saat berfoto ria, ada yang complain, madam-madam arab, mereka protes karena takutnya mereka kena jepret, dih GE ER banget ya tuh madam, siapa juga mo foto mereka, akhirnya fotografernya cuek aja mereka protes sebodo amat, toh memang bukan mo foto mereka, mereka cuma kena kilatan blitz aja jadi di sangkanya kena foto ...



Kemesraan ini janganlah cepat berlalu .....

Karena bisnya dateng terlambat jemput kami sekitar jam 4.30 padahal jam 4.45 disini sudah magrib,akhirnya sampai pantai sudah magrib dan dah mau gelap, makanya fotonya semua di malam hari jadi tidak kelihatan indahnya pantai di sore hari.


Kelelahan tidak terasa apabila sudah berjumpa dengan teman-teman berhaha hihi, stres hilang, rasa jenuhpun pudar...yang terasa kembali segar ... seandainya acara ini rutin seperti ini, apakah saya bisa betah disini ...???? MAYBE...

Sabtu, 13 November 2010

Arti Nama-nama Bulan Hijriyah

Kalender Islam menggunakan peredaran bulan sebagai acuannya, berbeda dengan kalender biasa (kalender Masehi) yang menggunakan peredaran matahari.
.
Penetapan kalender Hijriyah dilakukan pada jaman Khalifah Umar bin Khatab, yang menetapkan peristiwa hijrahnya Rasulullah saw dari Mekah ke Madinah.
.
Kalender Hijriyah juga terdiri dari 12 bulan, dengan jumlah hari berkisar 29 - 30 hari. Penetapan 12 bulan ini sesuai dengan firman Allah Subhana Wata'ala: ”Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah ialah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana mereka pun memerangi kamu semuanya; dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa.” (QS : At Taubah(9):36).
.
Sebelumnya, orang arab pra-kerasulan Rasulullah Muhammad SAW telah menggunakan bulan-bulan dalam kalender hijriyah ini. Hanya saja mereka tidak menetapkan ini tahun berapa, tetapi tahun apa. Misalnya saja kita mengetahui bahwa kelahiran Rasulullah SAW adalah di tahun gajah.
.
Abu Musa Al-Asy├íri sebagai salah satu gubernur di zaman Khalifah Umar r.a. menulis surat kepada Amirul Mukminin yang isinya menanyakan surat-surat dari khalifah yang tidak ada tahunnya, hanya tanggal dan bulan saja, sehingga membingungkan. Khalifah Umar lalu mengumpulkan beberapa sahabat senior waktu itu. Mereka adalah Utsman bin Affan r.a., Ali bin Abi Thalib r.a., Abdurrahman bin Auf r.a., Sa’ad bin Abi Waqqas r.a., Zubair bin Awwam r.a., dan Thalhan bin Ubaidillah r.a. Mereka bermusyawarah mengenai kalender Islam. Ada yang mengusulkan berdasarkan milad Rasulullah saw. Ada juga yang mengusulkan berdasarkan pengangkatan Muhammad saw menjadi Rasul. Dan yang diterima adalah usul dari Ali bin Abi Thalib r.a. yaitu berdasarkan momentum hijrah Rasulullah SAW dari Makkah ke Yatstrib (Madinah).
.
Maka semuanya setuju dengan usulan Ali r.a. dan ditetapkan bahwa tahun pertama dalam kalender Islam adalah pada masa hijrahnya Rasulullah saw.
Sedangkan nama-nama bulan dalam kalender hijriyah ini diambil dari nama-nama bulan yang telah ada dan berlaku di masa itu di bangsa Arab.
.
Orang Arab memberi nama bulan-bulan mereka dengan melihat keadaan alam dan masyarakat pada masa-masa tertentu sepanjang tahun. Misalnya bulan Ramadhan, dinamai demikian karena pada bulan Ramadhan waktu itu udara sangat panas seperti membakar kulit rasanya. Berikut adalah arti nama-nama bulan dalam Islam:
.
MUHARRAM,
artinya: yang diharamkan atau yang menjadi pantangan. Penamaan Muharram, sebab pada bulan itu dilarang menumpahkan darah atau berperang. Larangan tesebut berlaku sampai masa awal Islam.
.
SHAFAR,
artinya: kosong. Penamaan Shafar, karena pada bulan itu semua orang laki-laki Arab dahulu pergi meninggalkan rumah untuk merantau, berniaga dan berperang, sehingga pemukiman mereka kosong dari orang laki-laki.
.
RABI'ULAWAL,
artinya: berasal dari kata rabi’ (menetap) dan awal (pertama). Maksudnya masa kembalinya kaum laki-laki yang telah meninqgalkan rumah atau merantau. Jadi awal menetapnya kaum laki-laki di rumah. Pada bulan ini banyak peristiwa bersejarah bagi umat Islam, antara lain: Nabi Muhammad saw lahir, diangkat menjadi Rasul, melakukan hijrah, dan wafat pada bulan ini juga.
.
RABIU'ULAKHIR,
artinya: masa menetapnya kaum laki-laki untuk terakhir atau penghabisan.
.
JUMADILAWAL nama bulan kelima.
Berasal dari kata jumadi (kering) dan awal (pertama). Penamaan Jumadil Awal, karena bulan ini merupakan awal musim kemarau, di mana mulai terjadi kekeringan.
.
JUMADILAKHIR,
artinya: musim kemarau yang penghabisan.
.
RAJAB,
artinya: mulia. Penamaan Rajab, karena bangsa Arab tempo dulu sangat memuliakan bulan ini, antara lain dengan melarang berperang.
.
SYA'BAN,
artinya: berkelompok. Penamaan Sya’ban karena orang-orang Arab pada bulan ini lazimnya berkelompok mencari nafkah. Peristiwa penting bagi umat Islam yang terjadi pada bulan ini adalah perpindahan kiblat dari Baitul Muqaddas ke Ka’bah (Baitullah).
.
RAMADHAN,
artinya: sangat panas. Bulan Ramadhan merupakan satu-satunya bulan yang tersebut dalam Al-Quran, Satu bulan yang memiliki keutamaan, kesucian, dan aneka keistimewaan. Hal itu dikarenakan peristiwa-peristiwa peting seperti: Allah menurunkan ayat-ayat Al-Quran pertama kali, ada malam Lailatul Qadar, yakni malam yang sangat tinggi nilainya, karena para malaikat turun untuk memberkati orang-orang beriman yang sedang beribadah, bulan ini ditetapkan sebagai waktu ibadah puasa wajib, pada bulan ini kaurn muslimin dapat rnenaklukan kaum musyrik dalarn perang Badar Kubra dan pada bulan ini juga Nabi Muhammad saw berhasil mengambil alih kota Mekah dan mengakhiri penyembahan berhala yang dilakukan oleh kaum musyrik.
.
SYAWWAL,
artinya: kebahagiaan. Maksudnya kembalinya manusia ke dalam fitrah (kesucian) karena usai menunaikan ibadah puasa dan membayar zakat serta saling bermaaf-maafan. Itulah yang mernbahagiakan.
.
DZULQAIDAH, berasal dari kata dzul (pemilik) dan qa’dah (duduk). Penamaan Dzulqaidah, karena bulan itu merupakan waktu istirahat bagi kaum laki-laki Arab dahulu. Mereka menikmatmnya dengan duduk-duduk di rumah.
.
DZULHIJJAH
artinya: yang menunaikan haji. Penamaan Dzulhijjah, sebab pada bulan ini umat Islam sejak Nabi Adam as. menunaikan ibadah haji.

(sa/kaskus/bdm.am.ac/imerzone)

Jumat, 12 November 2010

An Nakhel Beach (Fanateer) bag. 2

Kemarin adalah hari Refleshing buat anak-anak dan para ibu, kenapa ? karena 9 hari libur sekolah, lumayan buat anak-anak dan para ibu beristirahat dari kegiatan rutin yang sangat membosankan ....
Kemana lagi kalo bukan ke pantai lagi, habis mo kemana lagi, tempat rekreasi yang dekat dari tempat tinggal saya adalah pantai ini, ya gpp dech yang penting bisa ber haha hihi dengan teman-teman sejenak menghilangkan rasa jenuh dan menikmati udara yang kebetulan sedang bersahabat ......dan menjalin silaturahmi dengan teman yang lama maupun yang baru kenal ...



Anakku yang pertama badannya lumayan menimbun lemak yang membuat saya takut, memang dari dulu dia sangat ingin sekali berolahraga, karena di sekolah tidak ada pelajaran olah raga seperti di Indonesia, setiap break fasilitas olahraga di sekolah selalu di kuasai oleh orang-orang gede ( level 7 - 9), dari pada ikutan sama anak level itu yang badannya gede-gede mending duduk sambil liatin, akhirnya anakku kurang gerak dan mengeluarkan keringat.
Kesempatan inilah anakku bawa bola ke pantai untuk bermain dengan temannya dan tidak ketinggalan bapak-bapak pun ikut serta.





Beginilah kalo ibu-ibu dari Indonesia berkumpul, selalu makanan tidak pernah ketinggalan, inilah saatnya menikmati makanan yang mereka bawa, eeehhhhmmm sungguh pintar ibu-ibu memasak masakan dan cemilannya ......
Mungkin bisa buat modal seandainya menetap di Indonesia buka warung nasi, atau pun berjualan kue dengan kreatifitas ibu-ibu Al Jubail ...
Hidup di Saudi atau di negeri orang membuat saya dan teman-teman mandiri, berusaha membuat masakan dan cemilan sendiri, karena disini tidak ada yang jualan masakan atau cemilan khas Indonesia, dengan cara browsing ataupun cari tau ke teman resepnya, dan dicoba buat sendiri ...hasilnya ....tidak mengecewakan....
Dengan adanya acara kumpul-kumpul ini ibu-ibu akan membawa makanan khas Indonesia yang membuat teman-teman yang lain sangat kangen ....kangen itu terobati akhirnya .....
Hari ini adalah jadwal berangkat teman-temanku yang pergi haji, mudah-mudahan ibadah umroh dan hajinya lancar, selalu diberi kesehatan, dan menjadi haji yang mabrur...amin.

Selasa, 09 November 2010

Puasa Sunnah dalam Setahun

At Tauhid edisi VI/27
Oleh: Muhammad Abduh Tuasikal


Sungguh, puasa adalah amalan yang sangat utama. Di antara ganjaran puasa disebutkan dalam hadits berikut,

“Setiap amalan kebaikan yang dilakukan oleh manusia akan dilipat gandakan dengan sepuluh kebaikan yang semisal hingga tujuh ratus kali lipat".

Allah Ta’ala berfirman (yang artinya), “Kecuali amalan puasa. Amalan puasa tersebut adalah untuk-Ku. Aku sendiri yang akan membalasnya. Disebabkan dia telah meninggalkan syahwat dan makanan karena-Ku".

"Bagi orang yang berpuasa akan mendapatkan dua kebahagiaan yaitu kebahagiaan ketika dia berbuka dan kebahagiaan ketika berjumpa dengan Rabbnya. Sungguh bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada bau minyak kasturi” (HR. Muslim no. 1151).

Adapun puasa sunnah adalah amalan yang dapat melengkapi kekurangan amalan wajib. Selain itu pula puasa sunnah dapat meningkatkan derajat seseorang menjadi wali Allah yang terdepan (as saabiqun al muqorrobun).

Lewat amalan sunnah inilah seseorang akan mudah mendapatkan cinta Allah. Sebagaimana disebutkan dalam hadits qudsi, “Hamba-Ku senantiasa mendekatkan diri pada-Ku dengan amalan-amalan sunnah sehingga Aku mencintainya. Jika Aku telah mencintainya, maka Aku akan memberi petunjuk pada pendengaran yang ia gunakan untuk mendengar, memberi petunjuk pada penglihatannya yang ia gunakan untuk melihat, memberi petunjuk pada tangannya yang ia gunakan untuk memegang, memberi petunjuk pada kakinya yang ia gunakan untuk berjalan. Jika ia memohon sesuatu kepada-Ku, pasti Aku mengabulkannya dan jika ia memohon perlindungan, pasti Aku akan melindunginya” (HR. Bukhari no. 2506).

Pada kesempatan kali ini, Buletin At Tauhid mencoba mengangkat pembahasan puasa sunnah yang bisa diamalkan sesuai tuntunan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Semoga bermanfaat.

Puasa Senin Kamis

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Berbagai amalan dihadapkan (pada Allah) pada hari Senin dan Kamis, maka aku suka jika amalanku dihadapkan sedangkan aku sedang berpuasa.” (HR. Tirmidzi no. 747. Shahih dilihat dari jalur lainnya).

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau mengatakan, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa menaruh pilihan berpuasa pada hari senin dan kamis.” (HR. An Nasai no. 2360 dan Ibnu Majah no. 1739. Shahih)

Puasa Tiga Hari Setiap Bulan Hijriyah

Dianjurkan berpuasa tiga hari setiap bulannya, pada hari apa saja. Mu’adzah bertanya pada ‘Aisyah, “Apakah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa tiga hari setiap bulannya?” ‘Aisyah menjawab, “Iya.” Mu’adzah lalu bertanya, “Pada hari apa beliau melakukan puasa tersebut?” ‘Aisyah menjawab, “Beliau tidak peduli pada hari apa beliau puasa (artinya semau beliau).” (HR. Tirmidzi no. 763 dan Ibnu Majah no. 1709. Shahih)

Namun, hari yang utama untuk berpuasa adalah pada hari ke-13, 14, dan 15 dari bulan Hijriyah yang dikenal dengan ayyamul biid. Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, beliau berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berpuasa pada ayyamul biidh ketika tidak bepergian maupun ketika bersafar.” (HR. An Nasai no. 2345. Hasan). Dari Abu Dzar, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda padanya, “Jika engkau ingin berpuasa tiga hari setiap bulannya, maka berpuasalah pada tanggal 13, 14, dan 15 (dari bulan Hijriyah).” (HR. Tirmidzi no. 761 dan An Nasai no. 2424. Hasan)

Puasa Daud

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Puasa yang paling disukai oleh Allah adalah puasa Nabi Daud. Shalat yang paling disukai Allah adalah Shalat Nabi Daud. Beliau biasa tidur separuh malam, dan bangun pada sepertiganya, dan tidur pada seperenamnya. Beliau biasa berbuka sehari dan berpuasa sehari.” (HR. Bukhari no. 3420 dan Muslim no. 1159)

Cara melakukan puasa Daud adalah sehari berpuasa dan sehari tidak. Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin rahimahullah mengatakan, “Puasa Daud sebaiknya hanya dilakukan oleh orang yang mampu dan tidak merasa sulit ketika melakukannya. Jangan sampai ia melakukan puasa ini sampai membuatnya meninggalkan amalan yang disyari’atkan lainnya. Begitu pula jangan sampai puasa ini membuatnya terhalangi untuk belajar ilmu agama. Karena ingat, di samping puasa ini masih ada ibadah lainnya yang mesti dilakukan. Jika banyak melakukan puasa malah membuat jadi lemas, maka sudah sepantasnya tidak memperbanyak puasa. … Wallahul Muwaffiq.”

Puasa di Bulan Sya’ban

‘Aisyah radhiyallahu ‘anha mengatakan, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak biasa berpuasa pada satu bulan yang lebih banyak dari bulan Sya’ban. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berpuasa pada bulan Sya’ban seluruhnya.” (HR. Bukhari no. 1970 dan Muslim no. 1156). Yang dimaksud di sini adalah berpuasa pada mayoritas harinya (bukan seluruh harinya) sebagaimana diterangkan oleh Az Zain ibnul Munir. Para ulama berkata bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak menyempurnakan berpuasa sebulan penuh selain di bulan Ramadhan agar tidak disangka puasa selain Ramadhan adalah wajib.

Puasa Enam Hari di Bulan Syawal

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia seperti berpuasa setahun penuh.” (HR. Muslim no. 1164)

Puasa di Awal Dzulhijah

Dari Ibnu ‘Abbas, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak ada satu amal sholeh yang lebih dicintai oleh Allah melebihi amal sholeh yang dilakukan pada hari-hari ini (yaitu 10 hari pertama bulan Dzul Hijjah).” Para sahabat bertanya: “Tidak pula jihad di jalan Allah?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: “Tidak pula jihad di jalan Allah, kecuali orang yang berangkat jihad dengan jiwa dan hartanya namun tidak ada yang kembali satupun.” (HR. Abu Daud no. 2438, At Tirmidzi no. 757, Ibnu Majah no. 1727, dan Ahmad no. 1968. Shahih).

Keutamaan sepuluh hari awal Dzulhijah berlaku untuk amalan apa saja, tidak terbatas pada amalan tertentu, sehingga amalan tersebut bisa shalat, sedekah, membaca Al Qur’an, dan amalan sholih lainnya. Di antara amalan yang dianjurkan di awal Dzulhijah adalah amalan puasa.

Dari Hunaidah bin Kholid, dari istrinya, beberapa istri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berpuasa pada sembilan hari awal Dzulhijah, pada hari ‘Asyura’ (10 Muharram), berpuasa tiga hari setiap bulannya, …” (HR. Abu Daud no. 2437. Shahih).

Puasa ‘Arofah

Puasa ‘Arofah ini dilaksanakan pada tanggal 9 Dzulhijjah. Abu Qotadah Al Anshoriy berkata, “Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam ditanya mengenai keutamaan puasa ‘Arofah? Beliau menjawab, ”Puasa ‘Arofah akan menghapus dosa setahun yang lalu dan setahun yang akan datang.” Beliau juga ditanya mengenai keistimewaan puasa ’Asyura? Beliau menjawab, ”Puasa ’Asyura akan menghapus dosa setahun yang lalu” (HR. Muslim no. 1162). Sedangkan untuk orang yang berhaji tidak dianjurkan melaksanakan puasa ‘Arofah. Dari Ibnu ‘Abbas, beliau berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak berpuasa ketika di Arofah. Ketika itu beliau disuguhkan minuman susu, beliau pun meminumnya.” (HR. Tirmidzi no. 750. Hasan shahih).

Puasa ‘Asyura

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Puasa yang paling utama setelah (puasa) Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah – Muharram. Sementara shalat yang paling utama setelah shalat wajib adalah shalat malam.” (HR. Muslim no. 1163). An Nawawi -rahimahullah- menjelaskan, “Hadits ini merupakan penegasan bahwa sebaik-baik bulan untuk berpuasa adalah pada bulan Muharram.”


Keutamaan puasa ‘Asyura sebagaimana disebutkan dalam hadits Abu Qotadah di atas. Puasa ‘Asyura dilaksanakan pada tanggal 10 Muharram. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bertekad di akhir umurnya untuk melaksanakan puasa ‘Asyura tidak bersendirian, namun diikutsertakan dengan puasa pada hari sebelumnya (9 Muharram). Tujuannya adalah untuk menyelisihi puasa ‘Asyura yang dilakukan oleh Ahlul Kitab.


Ibnu Abbas radhiyallahu ’anhuma berkata bahwa ketika Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam melakukan puasa hari ’Asyura dan memerintahkan kaum muslimin untuk melakukannya, pada saat itu ada yang berkata, “Wahai Rasulullah, hari ini adalah hari yang diagungkan oleh Yahudi dan Nashrani.” Lantas beliau mengatakan, “Apabila tiba tahun depan –insya Allah (jika Allah menghendaki)- kita akan berpuasa pula pada hari kesembilan.” Ibnu Abbas mengatakan, “Belum sampai tahun depan, Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam sudah keburu meninggal dunia.” (HR. Muslim no. 1134).

Ketentuan dalam Melakukan Puasa Sunnah

Pertama:

Boleh berniat puasa sunnah setelah terbit fajar jika belum makan, minum dan selama tidak melakukan hal-hal yang membatalkan puasa. Berbeda dengan puasa wajib maka niatnya harus dilakukan sebelum fajar.

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata, “Pada suatu hari, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menemuiku dan bertanya, “Apakah kamu mempunyai makanan?” Kami menjawab, “Tidak ada.” Beliau berkata, “Kalau begitu, saya akan berpuasa.” Kemudian beliau datang lagi pada hari yang lain dan kami berkata, “Wahai Rasulullah, kita telah diberi hadiah berupa Hais (makanan yang terbuat dari kura, samin dan keju).” Maka beliau pun berkata, “Bawalah kemari, sesungguhnya dari tadi pagi tadi aku berpuasa.” (HR. Muslim no. 1154). An Nawawi memberi judul dalam Shahih Muslim, “Bab: Bolehnya melakukan puasa sunnah dengan niat di siang hari sebelum waktu zawal (bergesernya matahari ke barat) dan bolehnya membatalkan puasa sunnah meskipun tanpa udzur. ”

Kedua:

Boleh menyempurnakan atau membatalkan puasa sunnah. Dalilnya adalah hadits ‘Aisyah diatas. Puasa sunnah merupakan pilihan bagi seseorang ketika ia ingin memulainya, begitu pula ketika ia ingin meneruskan puasanya. Inilah pendapat dari sekelompok sahabat, pendapat Imam Ahmad, Ishaq, dan selainnya. Akan tetapi mereka semua, termasuk juga Imam Asy Syafi’i bersepakat bahwa disunnahkan untuk tetap menyempurnakan puasa tersebut.

Ketiga:

Seorang istri tidak boleh berpuasa sunnah sedangkan suaminya bersamanya kecuali dengan seizin suaminya. Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Janganlah seorang wanita berpuasa sedangkan suaminya ada kecuali dengan seizinnya.” (HR. Bukhari no. 5192 dan Muslim no. 1026)

An Nawawi rahimahullah menjelaskan, “Yang dimaksudkan dalam hadits tersebut adalah puasa sunnah yang tidak terikat dengan waktu tertentu. Larangan yang dimaksudkan dalam hadits di atas adalah larangan haram, sebagaimana ditegaskan oleh para ulama Syafi’iyah. Sebab pengharaman tersebut karena suami memiliki hak untuk bersenang-senang dengan istrinya setiap harinya. Hak suami ini wajib ditunaikan dengan segera oleh istri. Dan tidak bisa hak tersebut terhalang dipenuhi gara-gara si istri melakukan puasa sunnah atau puasa wajib yang sebenarnya bisa diakhirkan.” Beliau rahimahullah menjelaskan pula, “Adapun jika si suami bersafar, maka si istri boleh berpuasa. Karena ketika suami tidak ada di sisi istri, ia tidak mungkin bisa bersenang-senang dengannya.”


Semoga Allah beri taufik untuk beramal sholih. [Muhammad Abduh Tuasikal]

Kamis, 04 November 2010

Halal Bihalal al Jubail

Walaupun telat acara halal Bihalalnya yang penting terlaksana dengan lancar, karena untuk melaksanakan Halal bihalal ini harus menunggu orang-orang yang kembali dari vacation Indonesia.....dan Alhamdulillah semuanya lancar dan terkendali ....



Sudah hampir 3 tahun saya dan keluarga berada di Al jubail Saudi, dari hanya beberapa keluarga yang berada di sini sampai sekarang menjadi Puluhan Kepala Keluarga di tambah dengan Single yang tidak membawa keluarganya....
.
Semakin ramai Al jubail dengan komunitas Indonesia, dan mudah-mudahan semakin kompak dan selalu menjalin silaturahmi dengan mengadakan acara seperti ini ....

Selasa, 26 Oktober 2010

An Nakhel Beach (Fanateer) bag. 1

Seperti inilah Pantai yang biasa saya, keluarga dan teman-teman kunjungi, hanya tempat ini yang dekat dengan lokasi tempat tinggal saya Al Jubail, tampak dari atas begitu indah di lihat.




Kamis adalah hari libur anak sekolah di Al Jubail, musim panas telah lewat, yang selama musim panas kita yang berada di sini sangat-sangat malas untuk keluar, untuk buka jendela saja sudah terasa hawa panas yang membuat wajahku terasa terbakar.
.
Sekarang musim itu telah lewat, sekarang berganti dengan hawa yang sangat sejuk dan enak untuk di buat jalan-jalan kepantai atau kemanapun saya suka, rumput yang hijau dan angin semilir membuat saya ngantuk ingin tiduran di rumput hijau bagaikan karpet di hamparan luas....ciyyyeee.....gaya banget tuh bahasa.....
.
Pagi yang sangat indah untuk pergi ke pantai bersama anak-anak dan teman, kebetulan suamiku ngga ikut katanya pengen di rumah aja istirahat, ya sudahlah ...walaupun sebenarnya saya ingin sekali suami ikut serta......





Memang beda sekali pantai di Pelabuhan Ratu dengan pantai Fanateer ini, Pelabuhan Ratu sangat kotor dan selalu ramai dikunjungi orang apalagi kalau liburan, pasti menuju kesana macet, beda dengan pantai fanateer ini bersih dan sepi, airnya pun bening sehingga ikan-ikan kecil terlihat. sebenarnya tidak terlalu bersih juga sih, tak jarang saya liat sampah berserakan dibuang sembarangan.
.
Anak-anak berenang, saya dan teman jalan-jalan di pinggir pantai sambil menghirup udara pagi yang sangat segar, seandainya wanita dewasa dibolehkan berenang di pantai mungkin aku sudah nyebur...abis kayanya enak banget airnya bening dan tenang, ombak sangat jarang datang, karena ini negara Saudi yang dilarang wanita dewasa berenang di pantai, ya sudahlah .......masa berenang harus pakai Abaya (baju wajib warna hitam untuk perempuan yang tinggal di Saudi)....










Setiap pagi rumput disini di siram dengan cara seperti ini, karena biasanya kalau sore sudah banyak orang yang berkumpul disini mengajak keluarganya berlibur disini, atau bersama teman-teman membawa tikar, dan anak-anak bermain bola, bermain layangan, yang penting membuat semua happy.....karena jarang-jarang kita menikmati seperti ini ....


Senin, 25 Oktober 2010

Mengenal Ragam Jenis Kain


Pada dasarnya, kain hanya memiliki dua jenis, alami dan sintetis. Namun seiring perkembangan teknologi, maka masing-masing jenis tersebut berkembang menjadi ragam kain lainnya. Dan beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:
.
1. Denim
.
Kita mengenalnya sebagai bahan jeans, dengan warna cenderung pekat (hitam dan biru tua). Bahannya cukup berat dan tebal namun nyaman. Jeans tidak meninggalkan rasa panas sehingga sangat diminati banyak orang. Modelnya pun bermacam-macam, dan kelebihannya jika warnanya sudah usang, dapat diwarnai kembali.
.
2. Sutra
.
Jenis kain ini merupakan jenis kain alami yang terbuat dari kepompong ulat sutra. Terlebih dahulu kepompong tersebut melewati beberapa proses, hingga menjadi benang dan jalinan kain. Sutra dikenal memiliki harga yang mahal dengan penawaran kenyamanan yang istimewa. Sutra sangat lembut dan nyaman, selain itu ia juga mengkilap dan terkesan elegan.
.
3. Cashmere
.
Berbeda dengan kain wol, nama cashmere sebenarnya diambil dari nama dataran tinggi Kashmir di India. Di sana banyak terdapat kambing-kambing yang menyumbangkan bulu indahnya untuk bahan kain yang satu ini. Warna dasarnya hitam, cokelat dan putih, namun dengan melalui beberapa proses, saat ini warnanya lebih beragam.Cashmere yang terkenal berasal dari Mongolia dan China, bahan tersebut pada umumnya dijadikan rajutan yang sangat cantik dan memberikan kehangatan.
.
4. Wool dan Lightweight wool
.
Kain wol terbuat dari bulu domba yang diolah. Bahannya cukup berat, hangat dan halus. Bahan ini biasa digunakan sebagai jaket, mantel, sweater atau syal. Sedangkan lightweight wool, seperti namanya, merupakan wool yang lebih ringan, namun tetap hangat.
.
5. Leather dan Suede
.
Seperti kain pada dasarnya, bahan kulit ini ada yang terbuat dari bahan asli (kulit buaya, kulit kerbau, kulit sapi, kulit katak, kulit ular, dan lain sebagainya) serta ada yang sintetis (buatan). Namun pada dasarnya semua bahan kulit ini membutuhkan perawatan khusus, seperti menyimpan di tempat yang tidak terlalu lembab agar tidak berjamur, menjaga kelembaban bahan agar kulit tidak pecah serta tidak menjemur langsung di bawah sinar matahari.
.
6. Lycra
.
Bahan ini merupakan microfiber sintetis yang biasanya dipergunakan untuk bahan baju olahraga. Pada umumnya melekat erat di kulit, namun sangat nyaman. Mereka yang berselancar atau menyelam menggunakan bahan lycra agar tubuh tetap aman.(kpl/*)
.
7. Cotton
.
Jenis bahan kaos ini terdiri dari dua jenis yaitu Cotton Combed dengan sifat serat benang yang lebih halus dan hasil rajutan dan penampilan yang rata, dan yang kedua adalah Cotton Caded yang mana serat benangnya kurang halus dan hasil rajutannyapun kurang rata. Jadi kalo ada yang ngiklan bagus ko bahannya katun… kita liat dulu jenis katunnya. Sifat kedua jenis bahan tersebut bisa menyerap keringat dan tidak panas, karena bahan baku dasarnya adalah serat kapas.
.
8. TC (Teteron Cotton)
.
Jenis bahan kaos ini adalah mix dari Cotton Combed 35 % dan Polyester (Teteron) 65%. Dibanding bahan Cotton, bahan TC kurang bisa menyerap keringat dan agak panas di badan. Kelebihannya jenis bahan TC lebih tahan kusut dan tidak melar meskipun sudah dicuci berkali-kali.
.
9. CVC ( Cotton Viscose)
.
Jenis bahan kaos ini adalah campuran dari 55% Cotton Combed dan 45% Viscose. Kelebihan dari bahan ini adalah tingkat shrinkage-nya (susut pola) lebih kecil dari bahan Cotton. Jenis bahan ini juga bersifat menyerap keringat.
.
10. Polyester dan PE
.
Jenis bahan ini terbuat dari serat sintetis atau buatan dari hasil minyak bumi untuk dibuat bahan berupa serat fiber poly dan yang untuk produk plastik berupa biji plastik. Karena sifat bahan dasarnya, maka jenis bahan ini tidak bisa menyerap keringat dan panas dipakainya.

Senin, 18 Oktober 2010

TKW ku sayang TKW ku malang

Ketika awal bulan Juli 2010 saya dan keluarga pulang ke Indonesia dalam rangka liburan sekolah, dan kebetulan pada bulan itu di Al Jubail Saudi sedang musim panas jadi buat apa liburan di Saudi ......ngga ada enaknya udah panas ngga bisa kemana-mana...tak jarang anak-anak mimisan karena musim panas itu.
.
Pada saat di bandara Dammam saya lihat ada TKW di antar seorang laki-laki Arab mungkin itu majikannya, dan Laki-laki Arab itu menghampiri suamiku, yang intinya menitipkan TKW itu pada suami saya untuk pulang ke Indonesia karena TKW itu sendirian. Setelah semua urusan beres tinggal menunggu naik pesawat, dan kami semua duduk di ruang tunggu menunggu waktunya berangkat. Lumayan masih beberapa jam lagi berangkat dan saya gunakan ngobrol dengan TKW itu.
.
Saya lupa nama TKW ini, dia berasal dari NTB, badannya tinggi,
saya tanya "kenapa pulang, apakan majikanmu galak ?"
TKW : "iya, dan setiap malam saya tdk bisa tidur karena majikan suka masuk kamar, kamarnya tidak bisa di kunci karena memang sengaja kuncinya dirusak, supaya majikan bisa masuk ke kamar saya, dan saya ingin pulang kalau terus-terusan begini"
saya : "sudah berapa lama kerja ?"
TKW : "baru 3 bulan"
Saya : "Tapi akhirnya dipulangin juga ya"
TKW : "saya juga tidak tau ko kenapa saya dibawa ke Bandara, liat aja saya masih pakai seragam baju kerja, saat itu saya di ajak sama majikan ke mobil, dan ngga tau saya mau di bawa kemana, tp setelah di bandara saya kaget tapi senang juga, tas saya sudah disiapin ama majikan tapi saya ngga tau isinya apaan"
.
Saya liat TKW ini kaya orang bingung karena majikan cuma memberikan uang 80 riyal, TKW ini tidak punya uang karena setiap ada uang, uangnya suka di ambil sama majikan perempuan, dia periksa di tas cuma ada beberapa riyal saja, dan tidak cukup untuk pulang ke NTB.
.
Padahal sebelumnya dia pernah bekerja di Malaysia dan majikannya baik, kenapa pilih kerja ke Saudi kalau memang di Malaysia mendapatkan majikan yang lebih baik ? Itulah kadang TKW akan mendapatkan majikan yang mempunya sifat dan karakter yang berbeda-beda, untung-untungan kalo di bilang, beruntunglah TKW seandainya mendapatkan majikan yang baik.
.
Tak lama kemudian datanglah sekelompok TKW ke ruang tunggu, ada TKW tasnya jebol, dan bingung barang bawaannya berceceran, dan minta bantuan ke cleaning service siapa tau punya plastik yang besar, kasihan sekali .......
Yang di bawa oleh-oleh seperti teko kecil yang kuning, trus makanan, dan baju2, wah pokonya ribet banget dech......sambil beres-beres barangnya, saya coba tanya asal nya darimana, dan sudah berapa lama kerja di saudi....
.
TKW ini berasal dari pandeglang, wah deket dunk dengan kota Cilegon dimana tempat rumahku, akhirnya saya ngobrol tentang pengalaman dia bekerja. Saya lupa lagi namanya siapa karena sudah 3 bulan berlalu dan baru kali ini saya posting di blog ini.
TKW asal Pandeglang ini sudah lama kerja di Saudi karena majikannya baik, sehingga dia betah disini, dan sekarang dia pulang karena kontrak sudah habis dan pengen pulang, awalnya tidak di ijinkan. Pada saat majikannya mau berlibur, tetapi dia tidak di ajak, biasanya kalo di Saudi seandainya majikannya mau berlibur beberapa hari, TKW suka di titipin ke saudaranya, nanti kalo sudah kembali, di ambil lagi TKWnya, tetapi TKW asal Pandeglang ini malah dititipkan ke Penampungan TKI.
.
Penampungan TKI ini, biasanya diperuntukan untuk TKI yang bermasalah, yang kaburlah, atau emang sengaja dikirim sama majikan ke Penampungan TKI, karena majikannya ngga mau atau TKWnya yang bermasalah di rumah majikan, jadi sama majikan dikirim ke Penampungan bukan di pulangin ke negaranya. Penghuni Penampungan ini sudah banyak, hampir 2 ribu lebih, kebanyakan orang Indonesia. Dan mereka tinggal di Penampungan ini sudah bertahun-tahun. TKW pandeglang bilang di Penampungan ini mengerikan, hampir setiap hari ada saja orang yang meninggal, karena stres, diperkosa, bunuh diri atau di bunuh, dan yang mengerikan lagi katanya ada manusia jadi-jadian seperti macan yang siap mencakar dan membunuh penghuni Penampungan.
.
TKW asal Pandeglang ini waktu majikannya berlibur dititipkan ke Penampungan, satu minggu saja seperti satu bulan, ngga bisa tidur karena ketakutan, dia bertanya-tanya kenapa majikannya mengirimnya ke Penampungan, setelah melewati 1 minggu barulah majikannya menjemputnya, dan memberi ijin untuk pulang ke Indonesia.
.
Biasanya majikan akan mengirim TKW ke penampungan kalau TKW ini selalu pengen pulang, karena majikannya kurang ajar sehingga TKW nya takut atau majikannya galak sering mukul, jd membuat TKW ngga betah, dan pengen pulang, karena majikannya ngga mau rugi biasanya langsung di kirim ke Penampungan bukan dipulangin ke negaranya, terus pasportnya ngga dikasihin ke TKW malah di tahan.
.
Nah beruntunglah TKW yang asal NTB minta pulang dan akhirnya di pulangkan ke Indonesia bukan ke Penampungan, dan jangan berharap bisa pulang cepat kalau sudah ada dipenampungan, karena itu tergantung dari kedua negara Saudi dan Indonesia yang cepat bertindak untuk bisa memproses memulangkan TKI.
.
Beberapa menit lagi akan masuk ke pesawat, dan ternyata TKW asal NTB sudah mempunyai teman yang berasal dari NTB dan dia bilang akan sama-sama pulang dan pinjam uang ke temannya ini, .....Alhamdulillah akhirnya sudah punya teman dan bisa pulang ke NTB, awalnya dia bingung mau pulang ke NTB ngga punya uang ......
.
.
.
Oh...TKW ku Sayang ...... TKW ku Malang ......

Senin, 04 Oktober 2010

Pelabuhan Ratu

Pada tanggal 12 September 2010 (3 syawal 1431 H), rencana selanjutnya yaitu pergi ke Pelabuhan Ratu, dengan 3 mobil kami menuju ke Pelabuhan Ratu melalui jalan biasa yang sering bis lewati.
.
Tetapi sekitar beberapa km dari pertigaan Cibadak-Sukabumi-Pelabuhan Ratu, dari kejauhan sudah mulai macet, awalnya saya mengira tidak akan lama macetnya, tetapi ko malah terasa lama, terlihat banyak motor yang beriringan sehingga semakin macet jalanan. Akhirnya saya dan rombongan memutuskan putar arah melalu jalan alternatif lagi, yaitu masuk daerah Cikidang.
.
Kalau dari arah Bogor, Cikidang berada sebelum Cibadak, dan sesudah Parung Kuda, belok ke kanan, nanti di situ terdapat papan petunjuk Jalan Alternatif Pelabuhan Ratu. Sepertinya dimana-mana namanya jalan alternatif pasti lebih jauh, tapi tak apalah sambil menikmati pemandangan.
.
Ternyata benar, lewat Cikidang ini lebih indah pemandangannya, seandainya saya tidak di buru waktu mungkin saya dan rombongan akan berhenti sejenak menikmati pemandangan yang sangat indah, kiri kanan terdapat perkebunan kelapa sawit, dan setelah itu ada juga perkebunan karet. Jalannya berliku-liku dan turun naik, ternyata banyak juga orang-orang pergi ke Pelabuhan Ratu melalui jalan alternatif ini, ada yang menggunakan motor, truk, pick up, dan mobil pribadi.




Setelah menempuh perjalanan yang sangat jauh dan berliku-liku, tinggal sedikit lagi mendekati pelabuhan ratu, pantainya pun sudah kelihatan, tapi macet mulai terasa lagi, karena untuk menuju Pantai Pelabuhan Ratu harus melewati 2 pertigaan, sehingga ada sistem buka tutup.
.
Seperti inilah macetnya .........






Akhirnya tiba juga saya dan rombongan, dan mencari tempat untuk beristirahat, sekian jam di mobil, membuat perut saya sakit karena terlambat makan. Setelah selesai makan barulah anak-anak dan ponakan berenang di pinggir pantai, bermain dengan pasir dan ombak, betapa senangnya meraka.


Saya disini sedang sedih karena kaca mata kesayangan saya yang biasa saya pakai hilang di toilet, padahal lensanya baru saja di ganti, kaca mata itu bisa berubah warna dengan sendirinya, di tempat panas akan berubah hitam, sedangkan di tempat teduh akan berubah normal bening kaca, sedih rasanya, sekarang saya keluar ngga bisa pakai kacamata lagi .......





Mudah-mudahan tahun depan bisa jalan-jalan ke pantai lagi, tapi jangan ke Pelabuhan Ratu takut macet lagi ........

Jumat, 01 Oktober 2010

Lebaran ke-2, Sukabumi

Di hari raya lebaran yang ke-2, kami pergi ke rumah orangtua di Cibadak Sukabumi, dan disana sudah menunggu saudara-saudaraku yang lain, kami berangkat dari Cilegon pagi sekitar jam 07.00. Karena saya tau pasti daerah ciawi dan lido macet, akhirnya saya melalui jalan cihideung, dari bogor baranang siang, ke sukasari, lawang gintung dan cihideung, itu adalah jalan alternatif menuju sukabumi. Banyak mobil yang ingin ke Sukabumi menuju jalan ini.
.
Jalannya kecil, naik turun kiri kanan kebanyakan di tanami pohon duren, dan lewat jalan ini pula tempatnya DUREN WARSO FARM yang biasa saya mampir tuk menikmati durennya yang enak dan legit.
.
akhirnya dari jalan alternatif ini adalah daerah Cigombong, dimana kami sudah melewati ciawi dan lido yang terkenal macet, nah setelah masuk ke jalan Sukabumi kami akan melewati jalan alternatif lagi untuk melewati daerah pasar cicurug.
.
Setelah melewati jalan alternatif yang ke-2 dari arah Bogor, barulah kami melanjutkan perjalanan ke arah Cibadak, tetapi masih saja kami kejebak macet di pasar Parung Kuda dan pasar Cibadak. Biasanya kalau lancar dari Bogor menuju Cibadak di tempuh hanya 1 jam tetapi sekarang di setiap titik ada macet jadi ditempuh perjalanan 2 jam lebih.
.
Lumayan Cape juga selama perjalanan, dan tiba lah kami di rumah orang tua kami, yang telah menyediakan makanan khas Lebaran, Opor, ketupat, semur, sambal goreng kentang......
.
Beberapa saat istirahat di rumah orang tua, orang tua saya mengajak kami silaturahmi ke rumah UA di Sukabumi, dengan menggunakan 3 mobil kami konfoy, dan menggunakan jalan alternatif jalan pelabuhan ratu, karena di daerah Cisaat macet juga, walaupun lebih jauh tapi ya sudahlah daripada ke jebak macet berjam-jam lebih baik melalui jalan alternatif lagi ...


My Love

Brother 'n Twin sister

Sebenarnya masih ada 2 lagi my sister dan my brother yang ngga ikut karena ada halangan yang ngga bisa di tunda, seandainya ikut lengkaplah ........ 6 bersaudara .....



My Family


Ini rumah Bibi apa Nenek ya ....???.(hehehe.....)


Generasi Baru ....


Sudah lama rasanya saya tidak bertemu UA dan BIBI, dan pada saat Lebaran itulah saya bisa bertemu dengan mereka, semoga di tahun depan kami bisa bertemu lagi ......